Selasa, 11 Juni 2013

Membaca Itu Nggak (Harus) Mahal !!




Andai di dunia penggila buku ada pembagian strata, saya yakin pasti saya masuk strata Low-Budget Reader atau malah The Lowest Budget Reader mungkin hihi.. Dari dulu, berhubung saya dari keluarga pas-pasan (*pas butuh pas ada, aamiin :p), saya sama sekali gak pernah punya anggaran khusus buat memenuhi hasrat saya akan buku. Tapi, bukan berarti hobi saya ini surut. Alhamdulillah, selama bertahun-tahun, saya berhasil membuktikan sendiri kalau ternyata membaca bukanlah hobi yang mahal.

Begitu banyak lhooo sumber-sumber bacaan yang bisa kita dapatkan, secara murah meriah, bahkan gratis :D Nah, disini saya pengen coba men-share darimana aja sumber bacaan saya selama ini, semoga bermanfaat.

·         Perpustakaan
Buat Low Budget Reader macam saya, perpustakaan itu laksana syurga *lebay hehe.. Tapi bener loh, di perpustakaan kita bisa meminjam aneka buku (biasanya) tanpa dipungut biaya sepeserpun.
Sayang pemerintah kita nampaknya belum menganggap perpustakaan merupakan salah satu fasilitas publik yang penting. Efeknya, kehadiran perpustakaan masih sangat terbatas di negeri ini. Yang paling familiar tentunya adalah perpustakaan sekolah, itupun masih belum semua sekolah memilikinya. Kalau di sekolah saya dulu, level SD belum ada fasilitas perpus-nya. Baru di SMP saya menjumpai dalam dunia nyata adanya perpustakaan sekolah, sebelumnya sih cuma membayangkan aja bentuk perpus sekolah itu kayak apa sih berdasarkan cerita-cerita yang saya baca hehe…




Koleksi buku yang dimiliki oleh masing-masing perpustakaan tentu saja beragam, tergantung perpus-nya. Ada yang koleksinya update, tapi ada juga yang out-of-date, dan biasanya faktor dana lah yang menjadi permasalahan ketertinggalan koleksi ini *sedih deh kalo kayak gitu*. Tapi, ada hal positifnya juga sih, dari koleksi yang out-of-date itu saya justru bisa mengenal karya-karya sastra bangsa kita dari zaman kejayaannya, seperti Siti Nurbaya, Di Bawah Lindungan Ka’bah, Bumi Manusia, dan lain-lain. Saya jadi tau kalau tulisan-tulisan itu memang layak melegenda, so classy lah kalau saya bilang, nilai sastra-nya itu “nggereget” banget, baik dari segi diksi, setting budaya, maupun pesan yang ingin disampaikan *mulai sotoy hihi*.
Oh iya, buat yang hobi minjem buku di perpus sekolah, please please please jangan tiru kelakuan nakal saya yah : membaca buku yang dipinjem dari perpus pada saat jam pelajaran XD
Selain perpus sekolah, ada beberapa daerah juga yang udah punya perpus kota, sayangnya seperti yang saya bilang di atas, belum banyak pemda yang menyediakan fasilitas ini. Kalau di daerah saya, Cirebon, alhamdulillah ada Perpus 400 milik Pemkot Cirebon. Saya belum pernah ke sana sih, tapi denger-denger koleksinya cukup lengkap.
Selain masalah koleksi, poin penting lain dari sebuah perpus adalah pelayanan petugasnya. Jujur ya, selengkap apapun koleksi suatu perpus, kalo pelayanannya gak ramah ya bikin malesin juga. Dan saya selalu salut dengan petugas perpus yang bukan hanya sekedar menjaga perpus, tapi mencintai perpus itu dan menjiwai setiap koleksinya bukunya, jadi enak kalo mau minta rekomendasi buku yang bagus :’)

·         Pinjam Teman/Saudara
Nah, ini sumber kedua baca buku gratisan, pinjem entah sama temen ataupun saudara. Azas oportunitas ceritanya, wkwkw *kidding*. Diusahakan sih, azas resiprokal juga yah, jadi kita gak cuma meminjam, tapi juga meminjamkan sama mereka, saling tuker-tukeran koleksi gitu. Kalaupun belum bisa menerapkan azas resiprokal gak apa-apa, yang paling penting sih kita bisa menghargai yang meminjamkan buku :) Ada beberapa orang yang tipikalnya sangat menjaga tampilan fisik bukunya. Kalau kita meminjam buku pada mereka, tentu kita juga harus hati-hati ketika membaca, usahakan jangan sampai lecek, tertekuk, apalagi terkena noda. 

·         Download E-Book
Yap, di era teknologi informasi ini, kita pasti udah nggak asing dengan yang namanya e-book, alias buku yang berformat digital. Untuk membaca buku ini, tentu kita membutuhkan sebuah media, bisa berupa PC, laptop, tablet, atau smartphone. Kebanyakan e-book bisa diunduh dengan gratis dari berbagai situs internet, walaupun sebagian e-book tersebut biasanya merupakan bajakan. Saya sendiri kurang suka membaca e-book, cepet capek matanya. Jujur, sampai saat ini saya hanya baru pernah mendownload 4 novel dalam bentuk e-book. Dari keempat novel tsb, 1 novel adalah novel yang udah pernah saya baca dalam bentuk printed-book­ (saking sukanya sampe saya download e-booknya juga), 2 novel berhasil saya selesaikan, dan 1 novel terakhir sampe sekarang masih mandeg di bab-bab awal XD
Btw, beberapa link download e-book yang saya tahu : www.rajaebookgratis.com, boekoe-gratis.blogspot.com, kolom-ebook.blogspot.com, dan downloadnovelgratis.com . Monggo kalo mau dicoba, namun sekali lagi saya ingatkan originalitas buku tidak terjamin a.k.a bajakan :(

·         Rental Buku
Kalau ini paling gencar saya lakukan pas zaman kelas 5-6 SD sampe SMP. Waktu itu langganan rental buku saya ada 2, yang satu agak deket rumah jadi kalo mau ngerental pake uang ortu (wkwkw), yang satu lagi deket sekolah jadi yaa terpaksa deh motong dari uang jajan sendiri. Merental buku tentu jauh lebih murah jika dibandingkan membeli. Namun, kekurangannya adalah waktu yang sangat dibatasi, kalau telat ngembaliin maka siap2lah bayar denda.
Yang pasti, koleksi perental buku tentu jauh lebih menggiurkan dibanding koleksi perpus sekolah *iyalaaah XD Tapi kalo saya perhatiin, dimana-dimana rental buku itu pasti didominasi oleh komik, lantas teenlit, baru setelah itu novel ‘sesungguhnya’. Oh iya, sedikit saran, beramah-ramahlah dengan si penjaga rentalnya, biasanya kita bakal dapet manfaat loh, bisa dalam bentuk penghapusan denda kalo telatnya cuma sehari dua hari, bisa juga dalam bentuk bonus rental buku gratis kalo kita minjemnya agak banyak, atau dalam bentuk dia bersedia beli buku yang emang lagi pengen banget kita baca :D :D

·         Beli Bekas
Pinjem, download e-book, rental, hmmm, iya sih murah bahkan bisa gratis,, tapi koq kadang rasanya gak puas kalo ada buku yang kita sukaaaaa banget tapi kita gak punya fisiknya. Kalo ini yang terjadi, dan si dompet tampaknya belum bersahabat untuk diajak ke Gramed/Gunung Agung,, maka gak ada salahnya kita coba beli buku bekas ^o^
Buat yang tinggal di daerah Jakarta Pusat,pasti bersyukur banget karena ada pusat penjualan buku bekas di daerah Senen. Eittts, tapi ternyata di sini gak cuma dijual buku bekas lho, buku bajakan yg masih baru dan bersampul plastik juga banyak. Pilihan masing-masing orang sih ya mau memilih yang mana, tapi kalau boleh saya sarankan lebih baik pilih buku yang bekas walaupun tampilan fisiknya udah gak terlalu prima, sepanjang halamannya masih utuh saya pikir no problemo hehe, toh setidaknya hal itu menunjukkan kita masih menghargai kerja keras penulisnya. Gak mudah lho untuk menulis sebuah cerita. Satu cerpen yang habis kita baca dalam waktu 1 jam, mungkin perlu waktu berminggu-minggu untuk merangkai kisahnya, jadi yuk sedikit demi sedikit mulai belajar menghargai karya mereka :’)
“Eh eh, kalo saya nggak tinggal di Jakpus gimana dong? Di kota saya gak ada tuh yang namanya pusat penjualan buku bekas”
Hihi, ini udah zaman belanja online, beberapa situs udah ada yang mengkhususkan diri menjual buku bekas koq, diantaranya yang saya tahu :

Ps : saya sama sekali belum pernah mencoba membeli dari situs2 tersebut, jadi mohon maaf tidak bisa kasih review. Pengalaman saya membeli buku bekas dari internet hanya via TokoBagus. Alhamdulillah, bukunya nyampe dengan selamat dalam jangka waktu tidak sampai seminggu sejak saya transfer pembayaran :D

·         Ikut Lomba/Give Away
Kalo yang ini, saya baru tahu beberapa bulan belakangan, ternyata di dunia per-blogger-an banyak toh blogger-blogger yang baik hati nan royal dan hobi bagi-bagi buku via acara give away mereka hehe.. *please jangan bilang saya kuper XD
Hmm, berhubung saya belum pernah sekalipun ikut acara give away ini, jadi belum bisa kasih reviewnya. Tapi kalo dari penilaian saya yang teramat sangat awam ini, program give away bisa dibilang merupakan simbiosis mutualisme. Di satu sisi, host (penyelenggara) give away diuntungkan karena blog-nya jadi makin terkenal (karena biasanya si host mensyaratkan untuk mencantumkan link blog-nya pada blog setiap peserta give away), otomatis kemungkinan besar traffic ke blog si-host jadi meningkat, alias blog-nya jadi makin rame. Kalau udah begini, makin besar deh peluang bagi blog tersebut untuk nampang di page one-nya mbah google.
Sedangkan untuk si peserta, give away tentu bermanfaat karena merupakan salah satu peluang untuk mendapatkan buku gratis. Tapiiiii, terlepas dari keuntungan-keuntungan tersebut, keuntungan yang paling utama dari sebuah give away menurut saya adalah terjalinnya silaturahmi di antara host dan para peserta, yang kalo saya liat sih biasanya sama-sama penggila buku. Jadi pengen ikutan give away niiih *mulai lirak-lirik blog tetangga yang lagi jadi host give away ;D


Gimana, gimana? Setelah membaca uraian di atas, masih berfikir kalau membaca adalah hobi yang mahal? :D Jelas nggak dong ya, membaca itu MurMer koq, bahkan mungkin masih banyak cara lain yang juga murah atau gratisan untuk dapet bahan bacaan yang ternyata saya belum tau, silahkan yang terfikir cara lain boleh di-share disini,, asal jangan dengan nyolong yaaaaa hehe..

membaca, jalan termurah untuk memahami dunia :-)

2 komentar:

Tammy Rahmasari on 1 September 2013 09.20 mengatakan...

Opsi yang saya setuju:
- Pinjam teman/saudara karena kebetulan sepupu saya juga suka membaca buku, jadi kadang kita tukeran buku kalo mau baca atau janjian, misalnya nanti saya beli buku A, dia beli buku B. Jadi buku yang kita punya itu ga pernah sama, ya tujuannya biar bisa tuker baca :p
- Beli bekas. Yang ini lumayan sering, tinggal cek blog tertentu yang memang menjual buku bekas, atau kadang ada akun twitter dan instagram yang menjual buku bekas juga.
- Ikut lomba/giveaway. Seringnya sih ga dapetnya daripada menangnya. Tapi ya namanya juga giveaway, untung2an. Dapet untung, engga juga gpp :p

Opsi yang saya ga setuju:
- Pinjem di perpustakaan. Alasannya simpel. Karena jauh.
- Download e-book. Untuk urusan download e-book memang banyak pro dan kontranya, saya lebih memilih untuk baca buku fisiknya daripada e-book. Walaupun ada beberapa buku yang saya baca itu dalam format e-book, tapi karena saya suka bukunya, kalo terjemahannya keluar, ya saya beli juga XD
- Rental buku. Kadang susah dapet buku inceran di rental buku, terus rental buku di dekat rumah saya juga ga ada. Jadi ya... bukan masuk opsi pilihan.

Oh iya, satu lagi. Kalo kata saya header dan layout blognya terlalu besar. Agak ribet juga kalau haru geser kiri kanan. Saya juga baru di BBI, salam kenal ya. Semoga saya bisa menang giveaway 21-nya *ngerayu dikit* XD

Dianita Rizkiani on 2 September 2013 09.25 mengatakan...

Tammy said : "Ikut lomba/giveaway. Seringnya sih ga dapetnya daripada menangnya. Tapi ya namanya juga giveaway, untung2an. Dapet untung, engga juga gpp :p" ---> Hahaha, ayo sekarang rayu mbah random dulu ;P

Posting Komentar

Silahkan komen :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Boekenliefhebber Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino